Beranda > ngecuprus > Termehek-mehek, Seks bebas dan Bisnis Media

Termehek-mehek, Seks bebas dan Bisnis Media

termehek2Reality show Termehek-termehek yang di transtv setiap sabtu dan minggu itu, mendapat tempat di hati ribuan masyarakat. Sejak awal tayangnya 3 Mei 2008, jutaan pasang mata menyaksikan reality show yang dipandu Mandala Abadi-Cici Panda.

Setelah sholat maghrib, sudah siap-siap duduk manis di depan televisi dan menungu acara kesayangannya segera dibuka. Didahului dengan soundtracknya “Saat cinta memang harus dimengerti…” Mandala-Panda-pun muncul.

Meski begitu, banyak orang yang meragukan kebenaran jalan ceritanya, sinetron banget, katanya. Orang yang menontonnya masih sangsi dengan “kasus” yang diangkat di termehek-mehek. Mungkin karena sangat dramatis ceritanya, sampe2 penonton dibawa larut dan ikut termehek-mehek alias terisak-isak…

Namun di satu sisi, apa yang ada di termehek-mehek itu ternyata jauh lebih biasa dibandingkan fakta sosial masyarakat, yang mungkin terjadi di sekitar kita, yang kita sendiri tidak pernah menyadari itu…

Soal percintaan, adalah sesuatu yang teramat sangat lumrah terjadi, sekalipun ada yang namanya hamil sebelum akad nikah atau rebutan pacar antara kakak-adik. Demikian juga soal perselingkuhan, bukan sesuatu yang tabu di masyarakat kita. Atau permasalahan keluarga atau broken home.

Jadi yang diangkat dalam sinetron termehek-mehek itu, sebenarnya bagian terkecil dari fakta sosial masyarakat itu. Tentu saja, ketika ditampilkan di layar kaca, diberi sentuhan efek dan sedikit didramatisir sehingga jalan ceritanya hidup. Tentu, bagi pengusaha media kepentingannya aadalah keuntungan secara materi…

Sederhananya, cerita yang ada di termehek-mehek, mata-mata dan orang ketiga adalah bagian dari potret nyaa masyarakat kita, yang disuguhkan dengan sentuhan apik sehingga menjadi menarik. Yahh namanya juga mereka lagi usaha untuk anak-bininya dan selingkuhannya he he he

Percaya gak percaya dengan opini saya, itukan menurut saya. Gak tahu kalo menurut kamu? wajar kan kita berbeda pendapat, yang penting jangan gara-gara termehek-mehek layar monitor warnet jadi berantakan?

  1. 19 Januari 2009 pukul 23:40

    emang iya?
    baru tau nih.. soalnya aq jarang liat begituan..

  2. lia
    20 Januari 2009 pukul 00:22

    termehek2 rekayasa!
    tadinya saya suka bgt acara ini tp begitu liat anak temenku(emang pemain sinetron) muncul disitu jadi anaknya klien, lgs sebel deh ketahuan rekayasanya…. males nonton lg………

    annas: sama mbak lia, bedanya temen saya belum jadi bintang sinetron termehek-mehek. yaah dari pada liat filem yang judulnya biru

  3. 20 Januari 2009 pukul 01:43

    ………… KURANG TAJAM…….. ANALISANYA

    ……. LEBIH SPESIFIK LAGI YA…………..:D

  4. Yep
    20 Januari 2009 pukul 05:10

    Setuju Mas…mungkin ceritanya sedikit benar, tapi ditampilkan dengan lebay…..btw termehek-mehek artinya apa ya Mas ?

  5. guwe
    20 Januari 2009 pukul 08:22

    apaan sih…ga jelas ulasannya

    annas: maaf mas promosi dagangan anda saya delete dari list koment. karena saya pikir, anda hanya berfikir materi, tidak belajar bagaimana untuk belajar…

    tq.

  6. some1
    20 Januari 2009 pukul 13:02

    aku seh ga pernah ketinggalan nonton termehek mehek tapi masa seh itu rekayasa>//uh jadi males nonton lagi

  7. 20 Januari 2009 pukul 19:56

    mending nonton bukan empat mata😀

    annas: setuju!!! apalagi liat betisnya vega similikiti, lho koq…

  8. abdulshomad
    21 Januari 2009 pukul 00:13

    Aku sih seneng sama hidungnya Cici Panda, Karena Hidungnya sangat Indonesia sekali! pecinta produk dlm negeri

  9. astry
    21 Januari 2009 pukul 04:11

    Iya kakaku juga pernah di suruh jd figuran, dan ada adegan di kuburan. Itu cuma kuburan bohongan…

    annas: wah, mbak astry kalo butuh figuran lagi, sms saya ya… lumayan mbak, bisa masuk teve he he

  10. 21 Januari 2009 pukul 07:04

    ceritanya sih ok juga, walau masih meragukan, tapi setidaknya buat pembelajaran buat kita juga dan emang ada realita kehidupan seperti itu dikehidupan kita

    annas: anggep aja nonton sinetron ya mbak, yang penting makna tersiranya yang kita ambil. betul gak om?

  11. chuck
    21 Januari 2009 pukul 09:32

    Hampir acara di TV hanya mengejar rating semata.Soal kualitas? nomer sekian lah.Termehek-mehek hanya bagian dari acara yg nasibnya bakalan seperti 4 mata atau reality show lainnya. Lama-lama orang pun akan bosan, hilang, dan produser pun bikin acara serupa dengan nama berbeda. Capek deh… Stop nonton TV dan budayakan baca !

  12. 21 Januari 2009 pukul 16:07

    selera penonton…
    sudah ngak jamannya pada malas sudah yg berperan2 kayak sinetron, tapi reality kehidupan yg dicari

    coba kalo artis yang di reality showkan pasti akan heboh2 juga😀

    annas: apalagi kalo artisnya sarah azhari atau jupe ya prof, pasti penontonnya histeris hi hi hi

  13. 22 Januari 2009 pukul 05:44

    lho masak iya sih itu rekayasa? kok kayak asli banget gitu sih? buat hiburan aja bro..jgn dimasukkan ati

  14. 23 Januari 2009 pukul 17:43

    acara di TV makin lama tambah payah:eek:

  15. 24 Januari 2009 pukul 00:31

    kalau boleh disebut reality show…ada sih…yg bener2 reality, coz itu sy liat camera nya jg on terus.. dibaw kejar2an…hmm klo g salah di RCTI yg MC na joe p project…coba deh..

  16. indonesiabanget
    25 Januari 2009 pukul 12:13

    baca baca baca… ayo membaca… hihi
    jgn mau dikibulin reality show…

  17. Dewi
    25 Januari 2009 pukul 12:59

    Bohong atau nyata,gw salut bt termehek2..mmbuka mt gw ttg kehidupan real ibukota dr sisi gelapnya..n gw 100% yakin ini real walau d bumbuin ini itu..gw jd hati2 aj dlm begaul n smakin care aj ama sobat n sodara

  18. Dewi
    25 Januari 2009 pukul 13:08

    By the way anyway bos gw jg lop bgt ama buku…tapi..stelah kenal termehek2 gw jd care bgt ama keluarga gw..dulu jg care sih..cuman slalu ad pelajaran n nasehat yg gw bs trima..klo mslh yg teknis2 gt masa bodo aj..everything for education n smart parenting

  19. aribulu
    6 Maret 2009 pukul 19:47

    Termehek-mehek memang bukan acara reality show.
    Agar menaikkan rating, yang nantinya juga berpengaruh pada iklan, akhirnya memang itulah jalan keluar terbaik, merekayasa sebuah realitas.

    Rekayasa disini artinya bukan sebuah penggalan kehidupan seseorang yang kemudian diangkat ke layar TV ya. Rekayasa disini maksudnya adalah benar-benar sebuah cerita yang dibikin bikin.

    Dan mungkin penonton awam tertipu…
    Namun, penonton rupanya senang ditipu tuh…
    hehhe..

  20. 7 Maret 2009 pukul 03:39

    g tau deh gimananya?yang penting tuh bisa jadi spt pelajaran bwt qt cmua.

  21. yanie
    7 Maret 2009 pukul 14:50

    kalobuat aku TMM itu beneran karena bila kita kehilangan orang tapi bukan diculik seperti orang tua ,saudara atau pacar dan kita lapor polisi pasti gak bakalan dicariin trus kalo cari sendiri pasti setengah mati satu satunya cara ya lewat program seperti TMM , yach win win solution lah , lo dapet isi acara kita dapet orang yang kita cari

  22. Rambonk
    24 Maret 2009 pukul 09:27

    Dear ALL,

    Tolong deh Kalo KOMENTAR pake FAKTA.

    Yg Pro benaran: coba ungkap fakta, jgn dgn opini
    Yg Kontra: Demikian juga.. coba pake Fakta..

    Jgn taunya menghujat.. dan menghina…
    coba deh.. Lebih dewasa… Kan pada berpendidikan…
    Ok Coy..??!!

  23. aiyoriaoshi
    26 Maret 2009 pukul 04:15

    pilemx 5g bgz bgdz ampe2 kdg2 q kebw gtow, tp cyg transtv d rmhq kdg eror

  24. 26 Maret 2009 pukul 15:07

    Mr.Rambonk,

    Ini bukan masalah yg berpendidikan atau bukan,tapi wajar kalau seseorang itu komentar, kalau memang itu,termehek-mehek direkayasa.

    Dan juga bukan masah fro atau contra dan juga fakta,inikan demi kemajuan siaran TV yg ada di Indonesia.

    Orang Indonesia sekarang tidak bodoh seperti dulu,yg gampang dibodoh-bodohi.

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: