Beranda > berita, ngecuprus > Foto Kronologi “Pembunuhan” Abdul Aziz Angkat

Foto Kronologi “Pembunuhan” Abdul Aziz Angkat

Dups, inilah buah demokrasi dan kebebasan yang kebablasan. Berkedok demokrasi, pengunjuk rasa merusak fasilitas gedung DPRD Sumut, dan membogem mentah ketua DPRD Abdu Aziz Angkat hingga tewas dalam aksi menuntut pemekaran Provinsi Tapanuli.

Tragis, yups inilah konsekwensi logis, ketika demokrasi ada di tangan-tangan yang salah dan orang yang berkepentingan. Inilah Foto-foto Kronologi “Pembunuhan” Abdul Aziz Angkat (foto: rahmat suryadi/sindo/waspada.co.id)

image0

image1

image2

2_februari_ketua_dprd_depan1

image31

  1. 4 Februari 2009 pukul 07:15

    ada yang kurang yaitu saat almarhum jelas sekali kena tonjokan, semoga para pelakunya ditangkap

  2. wito anak P.brandan
    4 Februari 2009 pukul 08:35

    TANDAI!!!!!TANDAI MUKA ORANG2 YG MUKOL2 TUH, KALO DAPAT DI JALAN, HAJAB KITA LEPOK!!!!BERANI SAMA ORANG YANG UDAH TUA, KALO BERANI BEGADOH SAMA AKU!!!!!

  3. 4 Februari 2009 pukul 09:25

    Innalillahi wa inna illaihi raji’un

  4. 4 Februari 2009 pukul 10:01

    malu2in orang sumut az…
    SUMUT itu harus bersatu….
    ga perlu ada perpecahan…
    apalagi pemekaran…

  5. 4 Februari 2009 pukul 11:24

    Inilah akibatnya kalo massa kebanyakan IQ-nya di bawah 50………. dasar worang2 goblog……. saya sengaja flaming nih…… kalo saya jadi polisinya udah keberondong semua bangsat2 itu……..

  6. 4 Februari 2009 pukul 13:07

    Semoga arwah Bapak Abdul Aziz Angkat diterima Allah SWT.
    dan siapa saja yang bertanggungjawab atas kematiannya dapat ganjaran yang setimpal.

  7. 4 Februari 2009 pukul 17:48

    SELAMAT JALAN BPK AZIZ ANGKAT SEMOGA KAMI YG MUDA – MUDA BISA MENERUSKAN CITA2 bpk. kami sangat kehilangan seseorang yg begitu santun n bersahabat kepada kami2 yg junior ini. semoga kejadian tersebut tidak lagi terjadi.selamat jalan Abangda terhormat…tak terasa masih teringat ketika menghadiri rapimnas golkar 2007 bersama-sama. selamat jalan Abangda airmataku bukan airmata ketakutan namun air mata ketegaran

  8. 4 Februari 2009 pukul 21:29

    Tragis, dan Ironis memang, di Negara yang katanya Demokrasi sekarang sudah bergeser jadi Rada2 DemoCrazy kayaknya..!!!!

  9. hmcahyo
    5 Februari 2009 pukul 02:53

    polisi harus juga menindak habis hal-hal seperti ini… jangan peduli HAM dlsb… !

  10. 5 Februari 2009 pukul 02:59

    inilah kalau preman ingin mendirikan propinsi baru

  11. 5 Februari 2009 pukul 03:57

    beuh,, kasian banget ketua DPRD-nya..

    kaya’nya disengaja gitu ya?

  12. primevo
    5 Februari 2009 pukul 05:01

    INDONESIA INDONESIA, Kpn dewasanya niy orang.

  13. primevo
    5 Februari 2009 pukul 05:03

    selama ini kita / Para pemimpin2 yang sok tau negara kita INDONESIA sedang mengalami KRISIS EKONOMI, tp kita / mereka salah, kita sedang dilanda KRISIS MORAL.

  14. Imron
    5 Februari 2009 pukul 05:33

    Saya setuju kalau Tapanuli jadi popinsi baru, dengan status Darah Istimewa Preman Tapanuli Utara disingkat DIPTU. Sangat cocok dan pas banget. Polisi saat ini kan susah melokalisir preman yang digauruk. Kalau dikumpulkan sama orang-orang Tapanuli yang bersaudara dong. Setuju uuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuu.

  15. ok
    5 Februari 2009 pukul 05:44

    yahh..inilah demokrasi yg kebablasan…mereka setelah nonjok trs alm meninggal apa bisa tdr ya nyenyak ya bukankah sama aja ma membunuh…ah, tau apa sih aku haxhaxhax….
    salam kenal..🙂

  16. indo
    5 Februari 2009 pukul 07:04

    klo gw jadi heran aja, gmn ceritanya para demonstran (yang berlindung di balik HAM) bisa masuk ke ruang sidang & pak ketua dprd-nya bisa kecebur di tengah para demonstran, ada yg tau kronologisnya ga?

  17. tekafc
    5 Februari 2009 pukul 07:16

    NEGARA KESATUAN REPUBLIK INDONESIA ADALAH HARGA MATI.
    TOLAK SEMUA PEMEKARAN DAN SEJENISNYA.

    Pemekaran itu di teriakan oleh orang-orang yang haus akan kekuasaan, mereka ingin menduduki jabatan penting supaya bisa KORUPSI.

    Mari dukung TNI & POLRI untuk membasmi para perongrong ketentarama dan keamanan NEGARA.Kalau perlu tembak mati para perusuh.

  18. 5 Februari 2009 pukul 08:05

    jika memang politik adalah pondasi bangsa, seharusny ayang berpolitik adalah orang2 dengan budi pekreti sangat luhur, bukan preman………….

  19. 5 Februari 2009 pukul 08:05

    nice blog. aku nyasar kesini nih.
    mari berteman ^^

    btw, main2 ke blog happy ya. n jangan lupa komen. makasi.

  20. gorynig64
    5 Februari 2009 pukul 08:32

    mungkin semokrasi kayak gtuu memang salah,, tapi indonesia btuh cara radikal jika ingin merubah suatu keadaan.
    karena keadaan yang dahulu dibuat adalah suatu kesalahan. buat keluarga bapak abdul aziz semoga tabah akan semua ini.

  21. deni87
    5 Februari 2009 pukul 08:42

    Selalu…. selalu aja demo berakhir pengrusakan….
    juga korban…..

    Tidak tahu kah mereka???
    Berapa jumlah kerusakan yang telah mereka perbuat…

    Dan nyawa seorang manusia yang sudah tentu memiliki keluarga juga….

    Pelajaran untuk para pendemo di mana pun berada…
    bahwa demokrasi itu ada seni nya, pake otak, dan tidak pakai otot…..

  22. yono
    5 Februari 2009 pukul 08:48

    kayaknya urutan gambarnya kurang sesuai tuh mas. yg bener tuh gambar no. 1 ada di urutan terakhir sebelum almarhum pingsan. (coba cek lagi mas}. kan keliatan dari pakaiannya lengkap sampai ke pakai baju kaus kan?
    ok thanks for your pictures. bener2 menolong bagi yg tidak sempat melihat langsung

  23. priyoriyo
    5 Februari 2009 pukul 09:33

    Kebablasen rakyat kita,kasihan semua, ya rakyat yang mungkin cuma untuk ribuan rupiah, orang-orang besar yang dapat untung, tanya nuraninya? kalau sudah jadi Gubernur mau apa? Kalau sudah jadi anggota DPR mau apa? ujung-ujungnya kapitalis, ya ALLAH semoga kau buka hati bangsa ini untuk kembali sujud kepadamu.

  24. 5 Februari 2009 pukul 09:44

    YANG SALAH BUKAN POLISI, TAPI WARGA YANG KURANG AJAR…

  25. anak medan
    5 Februari 2009 pukul 15:34

    sudah tau kan,medan itu yg ngerusak siapa…???
    juga akibat dari kelemahan polisi (poltabes dan poldasu) INI MEDAN BUNG!! jangan senyam senyum aja di MEDAN.Banyak ular di MEDAN.
    Tadi sore aku lihat para pelaku masih bisa tertawa2 kok…MEDAN —Manusianya EDAN!!!

  26. 5 Februari 2009 pukul 15:46

    TRAGIS.
    Kebebasan dalam demokrasi kita sudah kebablasan, Sudah saatnya bertindak tegas yang taat azas. Kalau ini dibiarkan dapat terjadi chaos dan salah arah. Pilihlah pemimpin yang mampu mengawal demokrasi yang benar.

  27. 6 Februari 2009 pukul 00:58

    Demokrasi yang keblabasan..

    salam,
    bursasepatu
    planetshoes

    annas: salam balik mas, thanks udah kunjungan.

  28. rate1godterms
    6 Februari 2009 pukul 02:34

    hah..
    ini yah yang namanya demokrasi..
    sampe membunuh segala, biarpun ga disengaja.
    yang paling parah tuh yang nonjok..

  29. 6 Februari 2009 pukul 02:45

    kenapa yah polisi pada saat2 kritis itu nggak nembakan tembakan peringatan keudara? paling tidak secara psikologi bisa buat keder para demonstan tak bermoral itu? heran juga deh, kok kayaknya di diemkan aja? kadang2 aneh juga pada saat saat tertentu polri bisa tegas dan agresif pada demonstan pada saat saat seperti ini kok ? Semoga hal ini tidak terjadi lagi

  30. 6 Februari 2009 pukul 06:04

    kebenaran pasti akan terungkap …

  31. 6 Februari 2009 pukul 06:58

    kak, kok ngomennya ngomng gtu sih… kya yg mw pergi jauh ja..

  32. 6 Februari 2009 pukul 12:34

    kesiapan dan ketegasan yg seharusnya dilakukan oleh aparat nooool besar, seharusnya disaat spt itu saat bpk aziz diseret oleh masa kenapa aparat tdk menembakan tembakan peringatan atau gas air mata…….. itu bukan demontrasi tapi premanisme berkedok politik. smoga para demonstran di DPRD sumut hidupnya tdk tenang………sadiiiiiiiis……………………. gak bermoral…………………….klw mau beraspirasi yang damai doooooonk…………………

  33. Putra Madina
    7 Februari 2009 pukul 07:54

    Itulah kalo demo ditunggangi oleh orang-2 tak bermoral.
    Ada intrik politik disini,
    ada wakil rakyat yg ingin jadi gubernur.
    Jangan bawa-2 Tapsel, karena kami mayoritas Muslim,
    kami lebih senang Sumut bersatu,
    dibawah panji pemerintah islami, Bang Samsul, putra melayu.

    Taput tak kan bisa jadi propinsi sendiri,
    walaupun mayoritas kristen, karena daerahnya miskin.

    Jangan buat Poso ke II di Pulau Sumatera!!!!

  34. yam3x
    7 Februari 2009 pukul 10:34

    he he he… polisi sekarang kan cinta demokrasi, ama suka makan HAM… mana bisa bikin peringatan. Lagian yang beginian menimbulkan satu pertanyaan, apakah rakyat indonesia sudah siap untuk demokrasi. Sepertinya demokrasi kita kalo beda pendapat atau aspirasinya tdk diterima main preman aja. Mintanya aspirasinya harus dituruti, padahal belom tentu tu cocok atawa sesuai. nah kalo nggak diterima atau hati mangkel, atau ibarat kata keinginan nggak terpenuhi mulailah trik-trik macam2. Salah satunya pengerahan masa. Yang beginian mah …. tumbuh subur yang katanya di era refromasi…..

  35. 7 Februari 2009 pukul 11:04

    itu dia.. demokrasi kita salah sasaran… bukan demokrasi namanya tapi PREMANISME…

  36. Aditya Bayu
    7 Februari 2009 pukul 15:26

    YG demo orang2 guuuooooblog si, pada ga punya otak, jadi susah juga… NGaku2nya ngerti Demokrasi, padahal kalo ditanyain juga ga tau apa2, jawabannya malah ngasal dan ngecuprus.. Haduh… Dasar Sampah Negara…

  37. anak negeri
    7 Februari 2009 pukul 16:01

    TIADA KATA YG PANTAS BUAT MEREKA YG DEMO (TERMASUK YG PAKE JAKET ALMAMATER) KECUALI “BIADAB”…

  38. dena
    8 Februari 2009 pukul 02:09

    semoga amal ibadah beliau di terima di sisi Allah SWT..
    buat yang terlibat atas meninggalnya Ketua DPRD Sumut, anda boleh bebas dari hukuman dunia tapi Allah itu adil, dan pengadilan Allah adalah seadil-adilnya Pengadilan. ingat, perbuatan anda sudah dicatat dan nanti dimintai pertanggungjawabannya.
    anda sudah menciptakan kenangan pahit buat NKRI…
    memang sebenarnya kita belum merdeka, belum merdeka dari berpikir pendek,belum merdeka dari kebodohan, belum merdeka dari hawa nafsu yang hanya untuk kepentingan sendiri.

  39. Hafid Algristian
    8 Februari 2009 pukul 04:05

    astagfirullah al adziim…
    ngeri saya melihatnya.

    pertama baca di jawapos, saya sempat merasa “puas” ketika ditulis ada pemukulan terhadap anggota DPRD. akan tetapi, semakin dalam saya baca, semakin dalam saya merasa ngeri. seburuk itukah moral negeri ini, ketika pemimpin dan rakyatnya samasama tidak dewasa?

    innalillahi wa inna ilaihi rajiuun.
    membaca berita itu bikin tak henti saya merasa trenyuh…

    lalu, bagaimana dengan ide propinsi tapanuli selanjutnya?

  40. RHO
    8 Februari 2009 pukul 04:47

    bIADAB BETUL DEMONSTRAN2 ITU !!!!!

  41. 8 Februari 2009 pukul 05:01

    Tidak mungkin ada asap kalau tidak ada api, dan tidak mungkin ada api kalau tidak ada pemantik api lalu disulut bahan bakar.
    Turut berduka atas meninggalnya sdr Abdul Aziz Angkat.
    Kejadian ini adalah pelajaran bagi anggota dan pimpinan DPR dan DPRD di seluruh Indonesia.
    Jangan tutup telinga anda terhadap suara rakyat. Kalau anda tuli jangan jadi wakil rakyat.
    Hal ini sudah sring terjadi, saat terjadi perdebatan di DPR contohnya, dari jaman soeharto saat harmoko jadi ketua DPR hanya menjadi alat kekuasaan. Begitu juga dimasa reformasi saat agung laksono jadi ketua DPR, kejadian serupa masih terulang. Pengeras suara sengaja dimatikan supaya anggota DPR yang mau menyampaikan aspirasi rakyat yang di wakilinya terhambat. Dan muluslah jalan bagi politik kotornya.
    Hukuman berat terhadap pelaku demo tidak akan merubah apa-apa. Karena masih banyak orang yang akan menggantikannya. Sekali lagi : ANGGOTA DPR JANGAN TULI DEH!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

  42. 9 Februari 2009 pukul 04:47

    @ pendemo = pembunuh

    hukum seberat2nya….

  43. 9 Februari 2009 pukul 05:50

    Semuanya kita menyesali kejadian tersebut,yaitu kejadian yang menyebabkan meninggalnya Abdul Aziz Angkat,sang ketua DPRD Sumut.Namun tolong kita sejenak melihat kebelakang.Gubernur Sumatera Utara,yang saat itu dijabat oleh Drs Rudolf Pardede,telah menyetujui Pembentukan Propinsi Tapanuli.Nah entah permaian apapula,yang dimainkan oleh para tokoh DPRD,termasuk almarhum,lalu rekomendasi DPRD untuk Protap,tidak kunjung didapat.Ada kesan DPRD mempermainkan masyarakat yang menghendaki Protap itu.Memang kalau sudah menutup kuping,maka terjadilah hal yang tidak kita sukai,walau kesannya jadi memaksakan pendapat.Berbahagialah masyarakat,Gorontalo,Babel,Kepulauan Riau,Sulawesi Barat,Maluku Utara dan Banten,yang tanpa masalah bisa menjadi Propinsi.Hal lain mungkin perlu juga direnungkan,bahwa Ketua DPR Agung Laksono,pernah diserbu mejanya sebagai pimpinan DPR oleh para anggotanya,karena dianggap tidak konsisten mimpin sidang,namun Agung senyum saja menghadapi masalah ini,mungkin karena dia tidak punya penyakit jantung,sehingga tidak ada masalah.Saya menghimbau agar semua pihak,jangan hanya ikut-ikutan berkomentar,tanpa pemahaman yang mendalam,akan masalahnya.Semoga.

  44. 9 Februari 2009 pukul 05:54

    gak perlu pemahaman yang terlalu mendalam pak, foto2nya dah jelas, itu tindak kekerasan, dan dalam demokrasi, kalaupun meu menyampaikan pendapat harusnya tidak boleh ada tindakan anarkis seperti di atas dan hingga menyebabkan hilangnya nyawa seseorang…..

  45. 9 Februari 2009 pukul 07:33

    Innalillahi wa inna ilaihi roji’un.
    Allahumma firlahu warhamhu waafihi wafuanhu…
    Semoga khusnul khotimah. Insya Allah syahid.

  46. era
    9 Februari 2009 pukul 09:13

    kalo mau demo dngan hati nurani, jangan main kekerasan, jangan mau dibayar,
    mereka yang membayar cuma ingin mencari kekuasaan belaka,, ,,,,,
    cuma ingin menjadi lebih kaya,,,,,,,,,
    cuma bisa mempropokasi orang,,,,,,,,
    hukum mati otak pelakunya,,,,,,,,,,
    jangan buat mereka bebas,,,,,,,,
    atau……… bunuh saja mereka…….
    propokator “BANGSAT”

    buat keluarga BPK Abdul Aziz……
    Semoga ALLah SWT,, memasukankan beliau ke SURGA YANG INDAH………
    saya turut berduka cita……..

    dr orang indonesia anti kekerasan

  47. madda
    9 Februari 2009 pukul 10:40

    sebenernya rakyat indonesia dah bener2 siap untuk demokrasi belom si????
    kok masi ada aja kejadian seperti ini???

  48. darios
    9 Februari 2009 pukul 10:45

    fotonya bagus2 yah…apalagi kalo warnanya di putihin dikit…trus kalo bisa pake lesa yang ftnya gede dikit jadi bisa fookus ama pak abdul azisnya.
    turut berdukacita

  49. 9 Februari 2009 pukul 16:28

    prediksi tuntutan Propinsi Tapanuli:
    1. Nafsu mendirikan seolah Negeri VATIKAN II dengan wisata rohaninya. akan membuat sumut terkotak2
    2. Si pemimpin mass media penggeraknya seolah pahlawan kesiangan ingin jadi gubernur PROTAPnya.
    3. Tandingan kepada Putra Melayu yang menang menjadi GUBSU.
    4. udahlah….. damai damai aja kita semua etnis

  50. 10 Februari 2009 pukul 04:35

    parah ahh, inilah DEMOCRAZY !!

  51. situmorang
    10 Februari 2009 pukul 05:01

    yang demo tuh apa mahasiswa? ah… gak percaya…
    kayaknya preman pasar ajah tuh, naruh otak di dengkul…
    sapa tuh dalangnya…??? hancurkan saja…
    demonstrasi ala sapa tuh begitu, kalo bukan ala orang2 yang pro pemekaran… hehe…
    ada nafsu apa dibalik tuntutan kalian… kalo niatnya baek, ya ngomongnya baek-baek… katanya cinta damai…
    gitu saja pake bunuh orang…
    sekolah dulu baru demo…

    eeh… nyalah2in DPRDnya, tau gitu kenapa dulu dipilih???

    konsekwensi milih wakil rakyat pake suara terbanyak ya harus ‘legowo’ kalo ternyata ‘suara’ situ gak banyak pendukungnya…

  52. tecno
    10 Februari 2009 pukul 15:17

    sungguh menyedihkan

  53. rafiq
    11 Februari 2009 pukul 03:43

    Kayaknya klo udah demo begini selalu polisi yang di salahkan, makanya klo jadi anggota DPR harus liat ke bawah dong jangan cuma buat keputusan atau peraturan yang menyengsarakan rakyat, kasian rakyat kecil.Trus yang demo itu harus tau diri (belajar berdemokrasi) kayak preman pasar aja. itu polisinya kasian sekali kulihat mana kena pukulan, bajunya sudah tua, potongan banknya belum habis, trus kapan negara ini bisa semangat klo gaji polisi cuma begini trus ……….

  54. moeshanif
    11 Februari 2009 pukul 06:59

    sekarang udah semakin jelas sapa yang berambisi dan menjadi aktor intelektual dibalik demo anarkis protap.sapa pun mereka harus ditindak tegas dan diadili!! jgn biarkan mereka bebas berkeliaran.

  55. rusdi
    11 Februari 2009 pukul 10:09

    ya kita tu orang medan…, orang yang tidak pernah kenal anarki, ambil pembelajaran dari ini semua jangan mau di propokasi……………., SELAMAT JALAN PAHLAWAN DAN PEJUANG MEDAN KU, bagi keluarga yang ditinggalkan bersabar dan pasti allah membalas yang salah….

  56. agoest
    12 Februari 2009 pukul 04:05

    warga jateng ikut belasungkawa. emang orang yang pada demo orang gila semuanya, kesetanan, beraninya keroyokan, gk punya nyali. banci semua, termasuk dalang kerusuhan

  57. rosa
    12 Februari 2009 pukul 04:10

    astaga…….hanya gara2 tidak disetujui berdirinya provinsi tapanuli
    sampe ada korban yaitu almarhum abdul aziz angkat.tlg pendirian prov tapanuli itu segera dilaksanakan dgn penuh hikmah……………..
    karena itu akan meningkatkan daerah tapanuli.

  58. eva
    12 Februari 2009 pukul 04:17

    kenapa sich harus ada korban dari ketidaksetujuan didirikannya provinsi tapanuli?????????
    dan kenapa sich susah pemekaran provinsi tapanuli?????
    tlg bls .

  59. Gunnar
    3 Maret 2009 pukul 04:05

    PHOBIA BATAK???

    Turut berduka cita,

    ” yang mengerti batak ialah orang batak, yang bisa membangun Batak ialah orang Batak”

    Bukan masalah sub-etnis atau agama? tahukah abdul azis pernah mengidap penyakit Jantung dan pernah di operasi 5 th lalu.

    tahukah banyak yg lebih anarkis di Poso, Ambon dan Sambas???

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: