Beranda > ngecuprus > Gara-gara Helm, 3 Kali Kena Razia PSK

Gara-gara Helm, 3 Kali Kena Razia PSK

helmFuih, gara-gara kawan iseng ngelayangin “protes” di surat pembaca di media tentang enaknya jalan-jalan di Subang, tanpa repot-repot pake helm standar (safety riding), akhirnya si polantas hobby banget operasi helm, parahnya lagi saya beberapa kali kena “razia”.

Dan setiap kali ketangkep, selalu saja pa polantas ini minta helm yang menyerupai batok kura-kura itu untuk dimuseum-kan dan diganti dengan helm standar.

Polantas: selamat sore, pak

Saya: sore juga pak, ada yang bisa saya bantu

Polantas: lain kali pake helm standar ya, gak enak lah ama yang lain. Kamu kan wartawan

Saya: apa hubungannya ama profesi wartawan ya. Siap bang, kalo ada kenaikan gaji saya pasti beli. (nyari selamat aja).

Polantas: silakan perjalanan dilanjutkan, maaf menganggu perjalanan anda.

Saya: ^(*&(*&#*)$_)_%+&% bukan perjalananya yang terganggu, tapi pusing tujuh keliling nyari duit buat beli helm.

Satu kali, dua kali, mungkin gak masalah, ini mah saking seringnya operasi helm, akhirnya lebih dari dua kali saya dihentiin dan ajukan sejumlah pertanyaan dengan pistol dijidat…

Teng, begitu dapet harta karun, langsung cabs ke tukang helm. Dan prak, Rp180 ribu ngegelosor ke tukang helm, gak lupa ada ijab kabnul jual-beli “kayaknya tukang helm kerjasama ya sama polantas…

  1. RCO
    21 Februari 2009 pukul 04:52

    Helm baru, dong. Pasti sudah naik gaji. Selamat… selamat.

  2. RCO
    21 Februari 2009 pukul 08:44

    Helm baru, dong. Selamat ya gaji sudah naik.

  3. 22 Februari 2009 pukul 02:43

    wah, gak ditlang ya???? banyakan yang lain biasnaya kalau nemu kesalahan selalu ditilang…

  4. Rossy
    24 Februari 2009 pukul 07:07

    Abisnya harga helm juga mahal seh..
    coba murah kan kita ga bakalan puseng² nyari duit bwt beli helm standar..
    apa lagi kemaren helm standarku baru aja di gondol maling sialan di KPP

    annas: bener banget, untuk beli helm aje, gue sampe harus nabung dua minggu

  5. syamsul
    25 Februari 2009 pukul 14:45

    uituuu,…ke nya kebanyakan pake helm krna takut polisi ya,..ke di sini juga,pinjm helm dong takut ada polisi.. bukan ‘pinjm helm dong spa tau gue jatuh,kn aman’

  6. ali harokan
    25 Februari 2009 pukul 16:16

    iya nih, di dalem kepala sering berkelebat pertanyaan yang sampe saat ini belum ter-ejakulasikan. yaitu : “apa ada ya kemungkinan kerjasama antara korps baju coklat sama asosiasi penjual helm nasional?????”
    lieur.. euy!!
    coba, mungkin bang annas mau menginpestigasi???

  7. 25 Februari 2009 pukul 16:19

    hmm bisa jadi, ini konspirasi tingkat tinggi yang melibatkan hingga petanik karet yang men-supplybahan2 helm.. hmm.. patu diselidiki.. apakah CIA dan KGB serta BIN terlibat???

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: